Thursday, 13 November 2014

Fenomena 'Makan Jalan' Anak-anak Sekolah

Kabupaten Tulungagung tempat saya tinggal bukanlah sebuah kota besar, karena tidak ada mall di sini. Kalau mau ngemall harus rela pergi ke kota Kediri yang berjarak kurang lebih satu jam perjalananan, atau ke kota yang lebih besar lagi seperti ke Malang atau Surabaya.

Tapi meskipun bukan kota besar, setiap pagi ketika mengantar anak berangkat ke sekolah yang saya rasakan adalah volume kendaraan bermotor terutama sepeda motor semakin tinggi saja. Meskipun tidak semacet di Surabaya, atau bahkan di Jakarta, setiap pagi akses jalan raya dipadati oleh pengguna jalan yang rata-rata didominasi anak-anak sekolah ini lumayan crowded. Untungnya Bapak Polisi selalu membantu masyarakat di titik-titik keramaian, sehingga membuat lalulintas lancar. Makasih Pak Polisi :)

Saya bisa berkendara dengan tenang dan merasa nyaman jika saya bangun lebih pagi dan berangkat dari rumah lebih pagi juga. Jika sudah mendekati jam-jam masuk sekolah (jam 7 pagi) berkendara di jalan sudah mulai tidak nyaman dan saya merasa tidak aman. Mengapa? Karena anak-anak sekolah yang memburu waktu karena takut telat itu biasanya semakin meningkatkan kecepatan motornya dan merasa bahwa jalan itu miliknya pribadi. Meskipun beberapa dari mereka sudah safety riding (baca= pakai helm), tetapi sebagian besar dari mereka yang justru masih SMP rata-rata tidak berhelm. Padahal jelas kalau ditinjau dari umurnya anak-anak ini tidak/belum punya SIM.
Yang membuat saya makin merasa tidak aman adalah kekurangpahaman mereka (anak-anak sekolah yang ngawur tadi) terhadap rambu lalu-lintas dan marka jalan. Seperti menerobos lampu merah, tidak menggunakan helm, berkendara 3 orang, dan suka 'makan jalan'.

Nah, yang terakhir inilah yang paling membuat saya gemes bin ngelus dada. Iya kalau gemesnya karena lucu-nya dan chubby-nya hihi, ini mah gemes gak karuan namanya. Coba bayangkan ketika teman-teman berkendara motor di jalan raya dua arah, kemudian dari arah yang berlawanan tepat di depan teman-teman ada motor yang berkecepatan tinggi sedang mendahului kendaraan lain dengan melampaui garis tengah marka jalan, seolah-olah mau menabrak kita, tetapi ketika jarak sudah dekat mereka ngepot masuk ke marka jalan yang benar. Hmmm...benar-benar 'menggemaskan' anak-anak ini.
Kalau mau kebut-kebutan, di TimeZone aja :p
Mereka menganggap jalan raya ini sebagai sirkuit game kah? Yang ketika pemainnya jatuh langsung bisa bangun lagi dan berkendara lagi? 

Anak-anakku semua, hidup ini masih panjang, sepanjang jalan yang kau tempuh dari rumah ke sekolahmu setiap hari. Tertib berlalulintas sebenarnya bukan untuk siapa-siapa, bukan untuk Mama-Papa, bukan untuk Pak Guru-Bu Guru, tapi untuk keselamatan diri sendiri. Dan bagi orangtua, marilah kita lebih bijak menyikapi semua ini, dengan turut mengajarkan kepada anak-anak kita tentang bagaimana berlalu-lintas yang baik dan benar.
Yuk jadi generasi tertib berlalulintas!
*****

42 comments:

  1. Aku dan adekku baru boleh bawa kendaraan pas kuliah itu pun hrs lolos dr acc Papaku, selain hrs bisa nyetirnya, juga hrs bs kontrol emosi.. Sayangnya banyak orang tua yang alasannya 'terpaksa' jadi kurang pedulikan keamanan anaknya ya Mbak.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget itu Mbak, karena emosi mereka masih belum stabil, makanya suka awur2an di jalan.
      peran orangtua memang sangat besar dalam hal ini :)

      Delete
  2. Iya nih anak abg memang suka gitu kalau bawa' motor, kenapa ya? Kebanyakan lihat moto gp kali ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaa karena belum bisa kontrol emosi di jalan, kesenggol dikit aja langsung 'terbakar'...

      btw kalo abg=angkatan babe gue dijamin pasti pelan2 naik motornya...hehe....

      Delete
  3. Kayaknya harus pakai sepeda saja :-)

    ReplyDelete
  4. memang abg kayanya ga takut kecelakaan kali ya ,, suka gitu sih emang kan ngeri liatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. dipikirnya sama dengan main game gitu kali.... :)

      Delete
  5. aku bilangnya itu anak-anak alay..
    sebenernya yang seperti itu harus kita edukasi mengenai safety riding dan safety gear.. kalau memang suka balap dengan pengen jadi pembalap kita arahkan ke jalan yang benar. balapan pada tempatnya, di sirkuit. atau sesekali ajak ke komunitas motor yang sedang mengadakan acara safety riding. tertib tapi bukan arogan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mbak, ini perlunya pihak kepolisian masuk ke sekolah untuk berkampanye tentang tertib berlalulintas, juga perlu sinergi dari beberapa pihak terkait juga :)

      Delete
  6. Artikel yang menginspirasi... penting neh...

    ReplyDelete
  7. samaaaaa...aku gemes....pengen tak cubit satu2 itu anak2 --"

    ReplyDelete
  8. Hahahah bermain di Time Zone memang mengasyikkan dengan membawa anak anak turut serta. Asal tetap waspada aja. Jangan sampai anak anak asyk bermain tapi lepas pengawasan dari orang tua. Nanti ujung ujungnya anak bisa tersesat. Mudah mudahan orang tua juga tidak lengah ya dalam mengawasi anak anaknya saat bermain di Time Zone

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo ke Timezone emang harus sama anak2 Mas,
      masak mau mainan sendiri....hehehe

      Delete
    2. Kali aja mengenang masa kanak kanak|
      Mainan sendiri

      Delete
    3. kalo saya mendampingi mereka main Mas, soalnya anak saya ada yg masih SD :)

      Delete
  9. wah untuk saya gak suka makan jalan mbak bisa di setrap pak polisi ntar hahaha, adek yg ngebut di time zone..boncengin mas angki donk hahaha haseeehh hehe uhuk mantap mbak ninik ayeah

    ReplyDelete
    Replies
    1. sip tuh mas Angki, jadi pengguna jalan yg baik yaa, biar jadi contoh anak muda yg lain...

      hihi..ayo ayo sini diboncengin sama Ony, dijamin gak sakit deh kalo jatuh.... :p

      Delete
  10. Kalo kata temen saya, mba, "itu yg kebut2an biasanya belum aja kecelakaan. karena klo udah pernah biasanya mikir ulang"... Masalahnya, iya klo kecelakaannya dia sendiri yg kena, tp berimbas ke orang lain juga. minimal bikin jalan macet dan bikin khawatir orang tuanya. klo lebih besar, naudzubillah... itu bisa kayak anaknya AD yg musisi itu kan... naudzubillah :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak Yanet, kalalu belum kecelakaan memang belum jera.
      Tapi apa iya harus nunggu kecelakaan dulu, duh aduh, rasanya tidak bijaksana sama sekali :(

      Delete
  11. orangtua dan lingkungan pengaruhnya besar untuk anak-anak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. orangtua memang sudah selayaknya memberikan contoh yang baik

      Delete
  12. Banyak orang tua malah bangga anaknya bisa bawa kendaraan dari SMP bahkan SD :( padahal SMApun kadang secara psikologis belum siap bawa kendaraan :( bawa kendaraan kan nggak cuma sekedar bisa ngerem sama ngegas aja ya, perlu tau rambu-rambu & tata krama juga di jalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener Mbak, jika belum cukup usia masalahnya cuman satu, emosi mereka belum stabil, kesenggol dikit aja sudah bleyer2.....

      Delete
  13. Semestinya tak harus celaka dulu untuk sadar tertib berlalu lintas, tapi itulah fakta yang ada, sebagian berlalu lintas seolah dia mempunyai nyawa rangkap saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju Mbak...
      kadang aku bilang, "nasi pecel lho masih enak, kok suka kebut2an" hehe

      Delete
  14. Tulungagung kan ono Mall, Mbak Nik. iku PW Mall (Pasar Wage Mall). hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha....berarti aku sering ngemal juga yo Mas :D

      Delete
  15. Anak2 di bawah umur memang belum terlalu paham soal tanggung jawab, makanya masih banyak yang suka ugal2an saat berkendara, memang seharusnya mereka (anak smp) belum waktunya bawa motor sih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener Mbak, harus sabar sampai usia 17 tahun

      Delete
  16. kalau masih SMP yang ditakutkan adalah emosinya. Ketika yang dihadapi adalah sesama kendaraan atau pengguna jalan raya, yang terpikirkan adalah bagaimana nge-gas. Kondisi belum matang inilah yang sering membuat orang tua takut dan was-was karena menyangkut nyawa orang lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya memang, selain membahayakan diri sendiri juga membahayakan nyawa orang lain :)

      Delete
  17. anak-anak ABG itu kalau bawa motor lebih ngeri. Seolah2 mereka gak sadar kalau itu bisa membahayak termasuk nyawa mereka

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mbak ngeri banget .... apalagi kalo pas mereka buru2, tambah ngeri lagi.....

      Delete
  18. memang benar mbak, memang begitu mereka belum stabil benar..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya memang harusnya sabar dulu sampai usia mereka 17 tahun baru boleh dapat SIM

      Delete
  19. klo kt suami sy abg yg suka kebut2-an dijln itu merasa nyawa'y ada dua,heee... prnh mak mobil sy spion'y ditubruk sama anak smp yg ngebut,boro2 dia ganti rugi,duit aja cuma pya 10 rb,yg ada dia nangis2 minta maaf minta dilepasin n jgn lapor ortu ma polisi,hadeuhhh... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kali ya Mak, nyawanya rangkap gitu....ckckck ada2 aja...

      nah ya kan, yg rugi juga orang lain kan? Btw, kalo sudah kelewatan samperin aja rumahnya, biar ortunya jg tahu kelakuan anaknya :(

      Delete
  20. ah, aku juga pusing mba ngeliat anak2 ini...blm ngerasain tabrakan kali mereka ya..Kalo udh ngalamin, baru deh nyesel... mending kalo masih selamat..Temen sekolahku dulu pas smu ada yg meninggal krn tabrakan motor... Tapi ortuny itu kok ya jg ngasih -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang anak2 di bawah umur itu emosinya masih belum stabil,
      sudah jatuh pun kadang mereka gak kapok juga.
      harus ada kebijaksanaan dari orangtua juga, tidak sembarangan mengamanahkan kunci motor ke anaknya yg belum cukup umur :)

      Delete

Yuuk saling berbagi, saya menunggu komentar dan saran Teman-teman :)