Wednesday, 1 April 2015

Kok Pakai Bahasa Indonesia Terus Sih?

Bahasa Indonesia memang bahasa nasional. Dimana pun kita berada di Indonesia, tidak perlu takut kesulitan berkomunikasi. Yang penting kita bisa berbahasa Indonesia, maka amanlah kita bisa berkomunikasi dengan siapa saja.

Namun jika kita tinggal di daerah (seperti di Tulungagung ini) dan selalu berbahasa Indonesia, kadang dicap miring sebagai orang yang "nggaya" alias sombong. Katanya, "wong Jowo kok ra gelem ngomong boso Jowo.", yang artinya "orang Jawa kok gak mau ngomong pakai bahasa Jawa."

Itulah kalau tinggal bermasyarakat, semua sikap dan tingkah laku kita selalu saja dinilai. Mau tidak mau kita harus menghadapi kenyataan ini.

Hal ini terjadi pada anak mbarep saya, Mas Dani.
Mas Dani lahir di Denpasar, Bali.
Saat usia 6 bulan, kami pindah ke Mojokerto. Di Kota Onde-onde ini kami tinggal selama 7 tahun. Mas Dani melewati masa balita, playgroup, TK dan SD sampai kelas 2 di kota ini.

Bahasa yang kami gunakan sehari-hari adalah campuran bahasa Jawa dan bahasa Indonesia. Saya dan suami berkomunikasi menggunakan bahasa Jawa, sementara jika berkomunikasi dengan anak-anak kami menggunakan bahasa Indonesia, kadang ada sedikit menggunakan bahasa Jawa.

Jika bermain dengan teman-temannya saya dengar mas Dani kadang menggunakan bahasa Jawa khas Mojokerto. Dialek Mojokerto hampir sama dengan dialek Suroboyo-an atau Malang-an. Tapi jika di rumah dia tetap berbahasa Indonesia.

Tahun 2009, saat mas Dani kelas 3 SD, karena saya dan suami harus bekerja di Bali, mas Dani pindah ke Tulungagung ke rumah Mbah Ti (Ibu saya) yang saat itu masih mengajar di SD, sehingga mas Dani kami titipkan ke SD tempat ibu saya mengajar yang letaknya tidak jauh dari rumah. Sejak kelas 1 SD Mas Dani sudah biasa naik sepeda sendiri ke sekolah.

Di sinilah mulai ada perubahan.
Prestasi mas Dani jadi menurun. Mas Dani hanya punya beberapa teman akrab. Tidak seperti dulu saat di Mojokerto. Temannya banyak, selalu ceria dan saling berkompetisi dengan teman sekelas untuk meraih juara kelas. Bisa jadi karena proses adaptasi ya.

Yang paling mencolok adalah Mas Dani tidak lagi mau berbahasa Jawa. Bahasa Jawa Tulungagung dan Mojokerto memang beda, meskipun sama-sama Jawa Timuran.
Ngomong dengan siapa pun dia tidak mau lagi berbahasa Jawa. Dan itu berlangsung sampai sekarang. Ditanya siapa pun pakai bahasa Jawa, jawabnya selalu pakai bahasa Indonesia.

Di rumah, saya sudah mencoba ngomong menggunakan bahasa Jawa, tapi tidak pernah sekalipun saya dengar mas Dani menggunakan bahasa Jawa. Padahal adik-adiknya kalau ngomong kadang masih ada campuran bahasa Jawanya.

Akhirnya saya hanya menerima apa adanya. Ya itulah gaya anak mbarep saya. Jelas tidak ada maksud sombong dan biar sajalah orang menilai, karena memang kerjaan mereka bisanya hanya menilai orang lain berdasarkan opini mereka sendiri. Yang penting Mas Dani enjoy dengan dirinya sendiri. Yang penting, rasa percaya dirinya sudah tumbuh kembali dan sudah mulai termotivasi. Prestasinya di sekolah juga sudah mulai merangkak naik lagi. Teman-temannya juga banyak, kadang mereka ramai-ramai saling berkunjung.

Ternyata ini merupakan salah satu dampak berpindah-pindah tempat tinggal. Saya tidak bisa memaksa Mas Dani untuk mau berbahasa Jawa. Dengan siapa pun dia akan berbahasa Indonesia.

Jadilah dirimu sendiri, Le. Kami hanya bisa mendukungmu.
Love you, Son :*
*****

46 comments:

  1. Mau berbahasa apapun enjoy aja, toh kita yang menjalaninya kok tapi orang lain yang selalu menilai. Aku juga sekarang mulai terbiasa dengan berbahasa indonesia, karena kerjaan juga sih tapi kalau di rumah tetep pake bahasa sunda hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya gitu lah Mbak, suka2 kita sebenarnya, tapi namanya tinggal di kampung...hehehe

      Delete
  2. saya jg ga pede mak, ngomong pakai bahasa sunda... bukannya sok ngota, tp takut salah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe...lebih aman pake bahasa indo kan?

      Delete
  3. emm, kalau jawa kan bahasanya sama, artinya beda. mungkin itu yg bikin mas dani agak kurang kalau pake bahasa jawanya ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. itulah Mas, saya juga gak tahu alasan tepatnya apa...hehe

      Delete
  4. anak saya bapa ibu orang sunda tapi gabisa bahasa sunda :( gapapa lah yg penting soleh dan solehah ya mak:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup setuju...pake banget mbak Kania :D

      Delete
  5. Saya kena banget. Keturunan chinese tp gk bisa mandarin. Hiks

    Ryanfilewordpresscom

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak pengen belajar bahasa mandarin? pasti asyik tuh :D

      Delete
  6. aku juga bngung soalnya ga pinter bahasa jawa kromo jadinya mending pake bahasa indo heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama Mbak, saya kalo bahasa jawa alus suka campur2 bahasanya...hehe

      Delete
  7. Kalau bisa dua bahasa mbak, bahasa Indonesia dan bahasa daerah masing-masing diperdalam :-D

    ReplyDelete
  8. kalau saya di rumah biasa dengan bahasa sunda, cuman kalo berinteraksi dengan orang asing saya pakai bahasa indonesia biar lebih formal hehehe

    ReplyDelete
  9. Kalau beda kota memaang agak beda bahasanya, makanya pas kuliah di semarang dulu, saya pakai bahasaa Indonesia campur jawa karena memang jawanya agak beda hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener Mas...meskipun sama2 Jawanya, artinya suka beda, sama logatnya juga beda... :)

      Delete
  10. Sebagai orang tua harus selalu mensupport anak asalkan positif :)
    rapopo mba nganggo boso indo sing penting isih iso boso jowo ojo lali blas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya....si Mbarep ngerti kok kalo diajak ngomong Jowo...hehe

      Delete
    2. bahkan google aja ada yang bahasa jawa :)

      Delete
    3. iya nih ...jadi inget anak kedua saya, facebooknya disetting pake bahasa jawa hehe

      Delete
    4. haha bisa jadi bahasa internasional ntar tuh

      Delete
  11. bahasa daerah sendiri memang harus dijaga ya mbak, jangan seperti saya yang ndak tahu bahasa daerah sendiri karena lahir di kerumunan orang jawa dan melayu, alhasil tahunya bahasa jawa dan melayu heehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak papa Mas....bahasa Jawa juga oke kok :D

      Delete
  12. Aku juga gak terlalu lancar berbahasa daerah (Bahasa Kaili).... :D

    ReplyDelete
  13. masih anak-anak mbak, mungkin kalau udah besar dikit ya bergaul dgn teman2nya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. temannya banyak kok mbak...cuma tetep komunikasinya pake bahasa indo :D

      Delete
  14. Ya ngga papa sih, Mbak.. Yang penting kalok ditanya masih mau jawab.. :D

    ReplyDelete
  15. saya juga walopun orang tua dua-duanya orang Sunda, gak pede kalau pake bahasa Sunda. Tapi, ngerti kalau ada yang ngomong sunda hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mbak....zaman sekarang rata2 memang begitu Mbak....hehe

      Delete
  16. Tulungagung ga semedok Mojokerto ya mbak. apalagi madiun...wah...itungannya ringan deh jawa timurannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mbak...pokoke semakin ke Barat bahasa Jawanya semakin halus... :)

      Delete
  17. Saya di rumah orang jember, banjar, sunda kalo bicara pake bahasa Indonesia. Menurut saya bahasa indonesia karunia yang hebat mba. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mas untuk ada bahasa nasional....jadi gak perlu takut dan ragu :)

      Delete
    2. Bener tuh mas aduls Bahasa indonesia bisa dengan cepat difahami. Saya diarab juga begitu. Heheh

      Delete
  18. dakuw sunda makassar dan gagap bahasa dua2nya huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. semangat Mbak...yg penting bahasa Indo-nya lancar...
      tapi kayaknya sedikit2 harus mau belajar bahasa daerah ya Mbak, biar gak punah :)

      Delete
  19. aku lahir di keluarga Jawa, Sunda dan Betawi, tapi pas di era aku udah cuma sedikit aja yg ngomong Jawa, paling kental di keluarga mama masih pake bahasa sunda tapi di angkatan aku dan sepupu-sepupu bahasa sudah hilang sama sekali, sedih sih terkadang, tapi memang besar di Jakarta, mau ga mau pasti jadi kurang dan malah makin tumpul bahasa sundanya, padahal kalo- dipikir-pikir Indonesia memang negara yang paling banyak memiliki bahasa daerah yah, jadi pengen juga belajar.

    Btw kak, teman-teman kuliah aku yg asal Surabaya atau Jogja kadang suka diolok-olok kalo ngomongnya medok, mungkin ga sih beberapa org dari merekan mutusin untuk pake bahasa Indonesia biar ga diolok-olok, padahal bahasa Jawa kan juga identitas kebudayaan Indonesia yang besar, sebel deh kalo liat orang yang suka ledek-ledekin

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah ini nih kayaknya yang jadi penyebab si Mbarep gak mau ngomong bahasa Jawa lagi, karena diledekin bahasanya aneh dan lucu ...:(

      saya juga gak suka kalau udah olok2an masalah bahasa, menjurus ke sara soalnya :)

      Delete
  20. Yang pentibg gak neko2 klo cuma bahasa mah udh biasa mba ninik. Itu merupakan langkah untuk maju. Siapa tau tahun depan dia gak mau pake bhasa indonesia dan beralih kpda bahasa Arab. Semoga menjadi anak sholeh. Amin

    ReplyDelete
  21. bahasa mah bukan sesuatu yang harus dipermasalahkan, selama masih saling mengerti.

    ReplyDelete
  22. ane lebih suka pakai bahasa jawa gan kalau buat ngobrol sama teman, terasa lebih akrab, kalau pakai bahasa indonesia terlihat agak formal. Tapi itu cuma pendapat ane saja sih :D

    ReplyDelete

Yuuk saling berbagi, saya menunggu komentar dan saran Teman-teman :)