Sunday, 24 May 2015

Tulup, Mainan Tembak-tembakan Tradisional

Ingatan saya kembali ke tahun 70'an ketika saya masih duduk di bangku sekolah dasar. Pada zaman itu belum ada gadget, jadi anak-anak masih bermain mainan tradisional, seperti: main gundu, congklak, betengan, petak umpet, main karet, main gasing bambu, main pasir, main lompat tali, dll.

Jika main perang-perangan biasanya kami anak perempuan cukup membuat tembak-tembakan dari pelepah daun pisang yang diiris-iris di bagian sampingnya, kemudian bunyi "dor" akan didapatkan dari irisan-irisan pelepah tadi jika ditangkupkan. Untuk anak laki-laki biasanya lebih serius membuat alat tembaknya, yaitu tulup dengan peluru semacam buah bulat kecil berwarna hijau, kalau mengenai kulit lumayan lho kulit jadi memerah.
Tulupnya si Kakak sudah dibalut dengan plakban hitam,
biar kuat katanya.
Beberapa hari lalu, si Kakak pulang main dari rumah temannya sambil membawa sebuah mainan, katanya beli harganya Rp. 1000,00 di dekat rumah temannya. Setelah saya amati ternyata sebuah tulup
Tulup dibuat dari bambu kecil sepanjang kurang lebih 30cm, yang dilengkapi dengan alat sodokan yang terbuat dari bambu juga. 
Sodokan ini berfungsi untuk menyodok "peluru". 
"Peluru" sebuah tulup mainan biasanya terbuat dari buah-buah kecil atau cukup dari kertas yang dibasahi air kemudian dibuat bulatan-bulatan. Selanjutnya bulatan ini dimasukkan ke dalam lobang bagian bawah tulup, kemudian disodok menggunakan tongkat. Dan..Tara!!! Kita bisa bermain perang-perangan dengan tembak tulup ini bersama teman-teman.
Di beberapa daerah pedalaman di Indonesia ternyata tembak tulup ini merupakan senjata untuk berburu lho. Ya, tapi yang saya bahas disini adalah tembak tulup mainan yang relatif lebih aman untuk anak-anak.
*****

33 comments:

  1. Wah, saya kurang tahu kaau tulup. Permainan yang lebih saya jumpai sekitaran gundu, petak umpet dan beberapa permainan tradisional lainnya. Tapi dengan adanya artikel ini, saya masih bisa mengenal permainan tradisional lainnya, selain beberapa permainan diatas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. biasanya yg mainin tulup memang anak laki2 :)

      Delete
  2. Tulup ? kalau ditempatku lupa namanya. Dulu aku sering membuat pistol mainan ini. Karena dibelakang rumahku bannyak pohon bambu. Ah sekarang pasti jarang yang bermain dengan ini. Akan dibilang ketinggalan jaman :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. pasti zaman dulu asyik banget ya mas... kalau anak zaman sekarang pasti sudah asyik dengan gadgetnya...anak2ku malah kalau main tembak2an pakai aplikasi weapon dari google store....hehe, jadi mereka nembaknya pakai android :p

      Delete
  3. Ini mainan kesukaanku mak..di tmpt tinggalq namanya tembak tembakan..
    Pelurunya dari biji jambu aer...
    Ho oh..kalok kenak kulit lumayan..panas nyes dikit..tp seruu :)

    ReplyDelete
  4. Kalo tempatku Tulup itu seperti bambu yang panjang terus dikasih jaruh dan ditiup mbak, kalo ini namanya Pletek ato apa lupa aku haaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. dikasih jarum? jadi inget yang di film2 itu yaa...yang biasanya dipakai untuk berburu hewan di hutan2 pedalaman :D

      Delete
  5. aku waktu kecil suka main perang-perangan dengan menggunakan tulup mba hehe meskipun akku wanita tapi sifatnya kaya anak pria bisa di bilang tomboy lah hehe ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ohya?? seru banget yaa pastinya :D

      Delete
    2. iya mba sampai sekarang juga aku di panggil cewe tomboy padahal sudah engga hehehe seru banget mba apalagi perang-perangan gitu ...

      Delete
    3. pastilah dipanggil cewek tomboy, lha kesukaannya aja perang2an....hehe

      Delete
  6. Saya juga pernah main mainan ini mbak, tapi lupa namanya apa :D Seru sih, tapi sekarang jarang dimainin sama anak-anak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi kalau bikin sendiri, bisa melatih kreatifitas...
      sekarang anak2 cenderung mainan gadget :(

      Delete
  7. permainan wakru zaman SD itu,, asik bangetttttt... :D

    ReplyDelete
  8. seneng deh kalo inget permainan waktu masih kecil , beda banget sama anak2 sekarang mainan nya gadet mulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kalau zaman dulu permainannya banyak melibatkan aktivitas fisik, jadi seperti olahraga..kalau main gadget kan duduk melulu :)

      Delete
  9. hahahaha....saya dulu main itu juga Mbak Nik. peluru bisa kertas berair atau biji salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... kalau pelurunya biji salam dipastikan panas ya Mbak kalau ngenai kulit :D

      Delete
  10. bedat tempat beda nama yia, kalau ditempat Saya tulup itu yang ditiup... emang sih bahannya sama-sama dari bambu...

    ReplyDelete
  11. wah waktu zaman saya kecil ini mainan harganya 500 kalau ga salah .. saya beli dan marahi ibu karena tidak ada gunanya uang jajan dipakai beli ginian :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe ternyata suka juga mainan tulup-tulupan ya mbak :)

      Delete
  12. Jadi inget lagi ... saya pernah di jailin sama temen laki-laki pakek ginian, dari tempat sembunyinya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. cie cie....hehe seru banget ya Mak :D

      Delete
  13. Dulu saya juga ada mainan yg sejenis itu yg terbuat dari bambu..
    Jenis peluru yg kami gunakan ada 2 macam biji bijian dan kertas yg di basahi..

    Mersa bersyukur banget bisa menikmati mainan itu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia... yang dari kertas kayaknya lebih bersahabat ya Mas hehehe

      Delete
  14. Baru tahu kalau alat mainan ini namanya Tulup hehehe selama mainin dan buat gak tahu apa namanya x___x

    ReplyDelete
  15. kalau saya ndak pernah tu mbak main permainan di atas, tapi kalau model yang lain pernah tu :D

    ReplyDelete
  16. Wahh artikelnya bagus dan bermanfaat banget nih
    Kunjungi juga www.smartkiosku.com atau www.serbamultimedia.com

    ReplyDelete
  17. Mainanku dulu, pelurunya dari tanah liat yamg putih (biasa buat keramik)

    ReplyDelete

Yuuk saling berbagi, saya menunggu komentar dan saran Teman-teman :)