Friday, 27 February 2015

Nasi Bantingan Khas Tulungagung

Nasi putih, mi, tahu bumbu pedes, oseng tempe dan sesuir daging ayam.
Salah satu menu nasi bantingan.
Mendengar namanya saja pasti Teman-teman merasa aneh ya?
Yup! Nasi Bantingan atau Sega Bantingan ini memang nama khas dari Tulungagung. Yaitu nasi beserta lauk pauk yang dibungkus menggunakan kertas minyak atau daun pisang. Biasanya porsinya adalah porsi kecil.
Bahkan ada yang iseng menyebutnya dengan nama nasi smackdown.

Pasti Teman-teman yang berasal dari daerah lain juga mengenal penyajian nasi semacam ini, namun dengan nama yang berbeda. Seperti nasi jinggo di Denpasar, atau nasi kucing di Jawa Tengah dan Jogjakarta. Saya pernah makan nasi jinggo sewaktu masih tinggal di Denpasar beberapa puluh tahun silam. Yang membuat saya terkesan adalah sambelnya yang mantap dan dibungkus daun pisang.

Kembali ke nasi bantingan....
Kalau dilihat dari menunya yang sederhana memang terkesan murah meriah dan merakyat. Karena satu bungkus nasi bantingan hanya dibandrol Rp.3000,- saja. Dan untuk mendapatkannya sangat mudah, dari pagi hari sampai malam hari bisa dijumpai di warung-warung kecil pinggir jalan. Bahkan di kantin sekolah pun ada yang menyediakan nasi bantingan.

Tempat penjual nasi bantingan yang paling lengkap di Tulungagung berada di pojok perempatan jalan perempatan Barata, tepatnya di sebelah timur lampu merah jembatan Sembung. Menu nasi bantingan di sini bervariasi, ada nasi goreng, nasi campur ayam atau daging, nasi lele lombok ijo, nasi kikil, nasi kuning, dll.
Sebagai teman makan nasi bantingan, di tempat ini juga menjual aneka gorengan (ote-ote, tahu isi, martabak tahu, pisang goreng dll), aneka lauk (seperti sate usus, jerohan, ayam goreng, tahu tempe goreng, perkedel, sate ayam, sate pentol (bakso), perkedel, dll), dan aneka minuman yang dikemas di plastik seperti es blewah, es teh dan es susu sari kedelai.

Tempat ini buka sekitar jam 5 sore.
Ada pembeli yang makan di tempat, ada juga yang dibawa pulang. Semakin malam biasanya tempat ini semakin ramai pengunjungnya. Lokasinya yang tepat berada di pojok lampu merah merupakan pemandangan unik yang bisa dinikmati sambil menyantap nasi bantingan.
Jika segan makan di tempat, bisa dibawa pulang atau dimakan di tempat yang kita suka.

Ada lagi penjual nasi bantingan yang lumayan ramai pembeli, yaitu di sebelah barat Jembatan Plengkung. Atau di sebelah barat (di depan) Stasiun Tulungagung.

Monggo yang ingin merasakan sensasi makan nasi bantingan, datang saja ke Tulungagung.
Rasakan sensasi makan nasi smackdown :D
*****

24 comments:

  1. nasi bantingan, bukan nasi yang dibantingkan ? :|

    ReplyDelete
  2. Wah sip nih yg punya usaha ini, bikin nama yg unik dan pastinya bikin org2 tertarik penasaran....tfs ya mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. di Tulungagung, semua nasi bungkus kayak gini namanya nasi bantingan Mbak...hehe
      iyaa sama2 :)

      Delete
  3. Nasinya di banting-banting gitu mba? :D

    ReplyDelete
  4. Kasihan deh jadi nasi ada yang diremes remes(nasi rames) ada yang diasepi(Nasi kebuli) eh sekarang ada yang dibanting banting...nasib nasib

    ReplyDelete
  5. Kox disebut nasi bantingan? saat masak suka dibanting atau gimana mbak???

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh jare njenengan orang Tulungagung? tapi kok ndak ngerti sego bantingan.....hehehehe

      menurut saya bisa jadi kata2 banting itu identik dengan banting harga, soalnya harganya yg murah

      Delete
  6. Kayanya lidah gue bakal dibanting-banting deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu mah sensasi makan nasi smackdown ini hihihi

      Delete
  7. wah lengkap dengan ayam nya ya mbak, enak pastinya rasanya tu, jadi ngiler ni :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas meski hanya beberapa suwir...hehe
      kalo pilih nasi campur daging juga ada dagingnya meski tipis banget :D

      monggo segera maksi Mas, ini sudah waktunya maksi :)

      Delete
  8. beda tempat beda nama.. saingannya nasi kucing ini ya

    ReplyDelete
  9. Sego bantingan pas porsi dan rasannya. Kalau di daerahku ada namanya
    sego kucing

    Happy Blogging..

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena porsinya kecil, makanya banyak yg beli 2 bungkus untuk sekali makan :)

      Makasih

      Delete
  10. Murah banget mnk, miring, mirip sego kucingan.hehe

    ReplyDelete
  11. wah, pinter ngasih namanya...aku yg denger jd tertarik mw coba :D Nasi ala kampung gini emg enak mba... apalagi kalo sambelnya pedessss, beuhhhh bisa nambah2 ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe...makanan rakyat Mbak...lauk tambahannya juga banyak kalo mau nambah :)

      Delete
  12. Di Cimahi mah gak ada yg kaya gini mbak, murah meriah banget ya... enak gak mbak? hehe, soalnya di sini udah agak susah cari yang murah meriah dan enak :p

    ReplyDelete
  13. soalnya bentuknya kecil/di bungkus, dan bisa dibanting, ini kan murah, daripd beli nasi goreng, makan di rumah makan, pSti hargannya lebih dari 5000 rupiah, sekali coba pasti ketagian, tak heran nasi ini cepat habis disamping menunnya yg pas.

    ReplyDelete

Yuuk saling berbagi, saya menunggu komentar dan saran Teman-teman :)