Monday, 9 March 2015

Jangan Memberi Tahu Orang yang Tidak Mau Diberi Tahu

"Jangan beri tahu orang yang tidak mau tahu! Jangan beri tempe orang yang tidak suka tempe." (Joger, 20022011.TSA )
Quote yang saya dapat dari salah satu tas Joger milik saya.
Selama ini saya memang tidak pernah nonggo (ngobrol gak jelas dengan tetangga). Kalau ketemu di jalan cukup menyapa dan tersenyum. Biasanya saya baru berkunjung ke tetangga kalau ada tetangga yang punya hajat (nikahan atau sunatan), bersilaturahim saat lebaran atau bertakziyah ketika ada kematian.

Kalaupun lagi kepengin ngobrol biasanya saya berkunjung ke rumah teman akrab saya, yaitu teman-teman SD/SMP/SMA yang beberapa masih tinggal di Tulungagung.

Dari pada ngobrol tidak jelas, saya pikir masih banyak kegiatan lain yang lebih positif yang harus saya kerjakan, karena kegiatan cangkrukan seperti itu jatuhnya juga pasti ngomongin orang.
Maaf ya, ini mungkin hanya opini saya saja.

Beberapa hari lalu secara tidak sengaja saya ketemu dengan salah seorang tetangga dekat saya di jalan. Saat itu si Bapak itu menyapa saya. Kurang lebih seperti ini percakapan kami,

"Dari mana Nik?"
"Ini lho Pak, dari antar sekolah."
"Wah jauh ya sekolahnya?"
"Nggih, lumayan 6 km, hehe."
"Mbok ayahnya (suami saya, red) disuruh cari kerja di sini saja lho. Di Bali kan jauh. Kalau di sini kan enak, ngumpul sama anak istri. Mosok ndak ada pekerjaan yang cocok di sini? Banyak kok pekerjaan di sini."

Si Bapak itu nyerocos bagai laju kereta api ekspres yang tidak bisa diberhentikan, jug ijag ijug ijag ijug.....jez jez jez jez.....

Terus terang saya kaget. Speechless jadinya...
Sejak kapan si Bapak ini menilai saya? Sejak kapan saya minta pendapat beliau tentang kehidupan pribadi saya?

Setelah "pidato" si Bapak itu saya rasa sudah selesai, saya hanya hanya jawab dengan sebuah senyuman saja, "hehehe....., monggo saya duluan nggih".

Begitu Mudahnya Menilai Kehidupan Orang Lain
Terkadang kita menilai seseorang hanya dari tampilan luarnya saja.
Kalau tidak tahu masalah seseorang, hendaknya tidak ikut campur atau memberi masukan-masukan jika memang tidak diminta.

Sebuah keputusan yang kami ambil tentu saja sudah kami pikirkan masak-masak, dan sudah melalui pertimbangan yang panjang. Kami sadar sepenuhnya bahwa setiap keputusan selalu menghadirkan banyak konsekuensi.

Inilah keputusan kami.
Kami akan menjalaninya dengan sepenuh hati.
Semua demi amanah sejati, yaitu anak-anak kami.
Semoga kami bisa menyelesaikan amanah ini dengan sebaik-baiknya hingga anak-anak kami bisa mandiri.
Kami serahkan semua kepada Ilahi.
Kami yakin Allah pasti akan memberikan yang terbaik untuk kami.
Insya Allah, kami akan berkumpul kembali dalam kondisi penuh dengan kebahagiaan, kecukupan dan kesejahteraan. Aamiin.
*****

42 comments:

  1. lagian bapak itu kepo banget sih.. hehe
    aamiin mbak... semoga Allah sll memberi yg terbaik... :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. itulah kalau mendadak jadi artis....hehehe
      aamiin makasih Mbak :)

      Delete
    2. Hmmm...Kudud bijaksana dalam menilai sebuah keadaan dan jangan terlalu dini menghakimi ya mbak?

      Delete
    3. memang kita tidak boleh menghakimi orang lain sesuai dengan opini kita Mas :)

      Delete
  2. bener sekali, kadang aku nggak habis pikir ama orang2 yg menilai kehidupan itu sangat mudah..semuanya butuh usaha dan proses agar hidup itu mudah...dan itupun sudah diatur sama Allah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, memang ada beberapa orang yg kerjanya menilai dan mencari-cari kesalahan orang lain, sehingga lupa pada aib diri sendiri
      semoga kita dijauhkan dari yg begitu ya mbak :)

      Delete
  3. Orang lain hanya melihat dan membuat simpulan sesuai sudut pandangnya dia mbak :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener...padahal opini mereka tidak semuanya sejalan dengan kita :)

      Delete
  4. hehe udah seperti artis di panggung. artis yg melakukan, penonton yg menilai.
    klo di kehidupan nyata, kita yang menjalani sih oke2 aja...tapi blm tentu bagi orang lain yang melihat dan menjustifikasi berdasar opini mereka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak....saya baru sadar berarti selama ini mereka mengamati kehidupan saya, dan menyimpulkan sesuai dengan opini mereka sendiri :)

      Delete
  5. Bahaya mba kalau ngasih tau orang yang ga ingin dikasih tau mah :D *apasiiiik

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener...orang gak suka tempe pun jangan dikasih tempe...hihihi

      Delete
  6. hooo, sebuah nasihat yang baik buat adik :)
    nampar mbak nasihatnya hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. insya Allah saing berbagi...semoga bermanfaat :)

      Delete
  7. bapak bapaknya korban gosip tetangga kali mba, buat pembelajaran aja, siapa tau niat bapak itu baik.. hehe...kenal dengan tetangga itu penting tapi bukan untuk bergosip...

    ReplyDelete
  8. Gak sadar kali bapak tersebut, Kepo banget..... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...kadang mereka merasa benar dengan opini mereka sendiri, dan ini menunjukkan betapa egoisnya mereka :)

      Delete
  9. ibarat pepatah "bodoh tak terajari, pintar tak terikuti", benarkan mbak :D

    ReplyDelete
  10. saya pernah juga di tanya mbak, tapi sekali dijelaskan dia malah mendepat dengan pendapatnya yang sebenarnya ngawur. jadi saya dan beberapa kawan saya hanya diam sambil bengong. yang saya heran itu, kawan itu bertanya, tapi setelah di jawan malah gak setuju. ni gimana, sebenarnya yang perlu itu saya atau kawan saya itu. sambil rada dongkol akhirnya saya dan kawan-kawan pergi berlalu.

    namun pada beberapa kejadian kita sebenarnya mau berbagi namun banyak orang juga yang tidak mau dengan apa yang kita suguhkan...akhirnya saya hanya berbagai, minimal untuk menyadarkan saya sendiri. itulah kenyataannya....

    ok makasih....cerita yang menginspirasi. salam sahabat blogger.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas, kadang memang pikiran kita bisa sejalan dengan orang lain,
      kalaupun tidak sejalan, yaa kita harus menghormati opini mereka....
      makanya lebih baik saya pamit duluan, daripada malah berlanjut dan berdebat .... hehe

      sama-sama... salam kembali :)

      Delete
  11. Aamiin. kadang ada aja org yg seperti itu ya...

    ReplyDelete
  12. Siapa juga yang mau pisah jarak dengan suami. Memang ada yg begitu, Mbak.. Ditanyain, terus di-down-kan seolah-olah kita nggak melakukan yg terbaik. Tapi orang mah bisanya ngeliat luarnya aja, kita dan Tuhan yang tahu.

    Klo saya dan kakak ditanyain "kapan hamil?". Sedihnya lagi, kalau ortu yg ditanyain "kapan punya cucu?". Bingung mau bersikap, jadi didiemin aja deh. Kasih senyum. Mungkin mereka kehabisan obrolan. Saya juga dari dulu jarang nangga (ngumpul bareng tetangga), sama seperti Mbak Ninik. Tapi bukan berarti antisosial. Cm khawatir aja malah saya nya yang kebablasan ngomongin tetangga lain yg nggak nangga.

    Saya doain, semoga yang terbaik untuk Mbak Ninik sekeluarga. Insya Allah semua indah pada waktunya ya Mbak. Aamiin... ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mbak, banyak sebenarnya hal-hal tabu yg gak boleh ditanyakan ketika ketemu seseorang, cuma kadang kita tidak menyadari hal itu...rasanya seperti mengusik kehidupan pribadi kita..

      aamiinn....saling doa ya Mbak Yanet :)

      Delete
  13. namanya juga orang... ada-ada aja ya.
    saya malah konsen sama Jogernya itu
    Jangan Memberi Tahu Orang yang Tidak Mau Diberi Tahu
    Ternyata itu tahu sama tempe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa sebenarnya itu adalah quote, tapi diplesetkan ala Mr. Joger :)

      Delete
  14. kalau udah gak mau kayak gini, meski tahu ataupun tempe tetap aja gak mau ya mbk pasalnya emang gak butuh alias gak diperlukan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanya kalau mau kasih tahu atau tempe ditawari dulu yg mau dikasih, mau gak?

      Delete
  15. Nah, kadang saya juga risih dengan orang-orang yang kayak ini, menilai gampang banget kehidupan kita tak tau yang aslinya gemana, lagian kadang kita ngak tau rizki kita dimana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebaiknya memang tidak terlalu dalam mencampuri urusan pribadi orang lain :)

      Delete
  16. enaknya ditinggal ngelyor pergi aja mba .. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mas, karena beliau orang tua, saya ngeloyornya pakai pamit dulu , hehe :)

      Delete
  17. kalau saya tak dengerin dulu sampai selesai
    habis itu masuk telinga kiri bablas ke keluar ke telinga kanan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...pada dasarnya sama aja ya, meskipun kelihatannya mendengarkan

      Delete
  18. yang berbahaya itu kadang kita tulus untuk memberi atau membantu, malah di bilang sok pahlawan dan kalau udah begitu mending diam aja dan beri dia waktu untuk berpikir...sapa tau dia nantinya bisa sadar mbak...memang benar jangan pernah memberi tau orang tak ingin tau...

    ReplyDelete
  19. mungkin si bapak merasa punya lebh bnyk pengalaman, makanya jd hobi nasehatin hehehe...

    ReplyDelete
  20. Toos dulu dong Mba.
    Saya pun begitu, jarang nonggo tiba2 ada yg soktoy, pengin tak kruwes hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos mbak Pipit :D
      gak suka aja kehidupan pribadi kok diobok2... hihi
      aku suka "tak kruwes"nya...jawa timur banget haha

      Delete

Yuuk saling berbagi, saya menunggu komentar dan saran Teman-teman :)